Juli 18, 2024
Ekbis

Utang Garuda Indonesia Tembus Rp 70 Trilyun

Desain masker karya mahasiswa DKV UPH menghiasi pesawat Garuda Indonesia. Dok. Istimewa

Bandung, Probuana.com – Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo menuturkan Kementerian BUMN sebagai pemegang saham pengendali PT. Garuda Indonesia (Persero) Tbk tengah mempersiapkan proses moratorium utang perusahaan yang tembus US$ 4,5 miliar atau setara Rp70 triliun. Selama moratorium berjalan, Garuda Indonesia akan menjalankan program restrukturisasi utang tersebut.

Langkah tersebut merupakan salah satu upaya untuk memperbaiki kondisi keuangan perseroan yang berdarah-darah akibat covid-19. Sekedar informasi, moratorium adalah otorisasi legal untuk menunda pembayaran utang atau kewajiban tertentu selama batas waktu yang ditentukan.

“Kami sedang menunjuk konsultan hukum maupun konsultan keuangan untuk mulai proses ini, dan memang harus segera untuk mulai melakukan moratorium atau standstill dalam waktu dekat karena tanpa moratorium maka kasnya akan habis dalam waktu yang sangat pendek sekali,” ujarnya dalam rapat dengar pendapat (RDP) bersama Komisi VI DPR, Kamis (3/6).

Dirinya menjelaskan bahwa utang perseroan telah melebihi batas normal keuangan Garuda Indonesia. Sebab, pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) Garuda Indonesia tidak mencapai US$200 juta-US$250 juta. Oleh sebab itu, rasio utang yang aman adalah enam kali dari EBITDA tersebut, atau US$1,5 miliar. Sedangkan, utang perusahaan dengan kode saham GIAA itu menebus US$4,5 miliar.

Baca Juga : Garuda Bakal Pensiunkan Dini Karyawan Hingga Pangkas Komisaris

Karenanya, perseroan harus melakukan restrukturisasi guna mengurangi beban utang tersebut. Dalam hal ini, Kementerian BUMN telah berkoordinasi dengan manajemen Garuda Indonesia, pemegang saham minoritas, hingga Kementerian Keuangan. Targetnya, utang tersebut bisa ditekan pada batas normal yakni US$1 miliar sampai US$1,5 miliar.

“Untuk itu, kalau kami melakukan restrukturisasi yang sifatnya fundamental, utang yang sekitar US$4,5 miliar ini harus menurun di kisaran US$1 miliar-US$1,5 miliar,” ujarnya.

Penyebab tumpukan utang Garuda Indonesia adalah permasalahan masa lalu seperti biaya sewa pesawat (leasing) yang melebihi batas wajar. Selain itu, masalah lainnya jumlah pesawat yang disewa terlalu banyak sedangkan banyak rute penerbangan Garuda Indonesia yang tidak menghasilkan keuntungan bagi perseroan. Imbasnya, Garuda Indonesia semakin merugi.

“Sehingga utangnya yang semula Rp20 triliun jadi Rp70 triliun, secara PSAK dicatatkan sebagai kewajiban, ini membuat posisi Garuda saat ini secara neraca itu insolved karena antara utang dan ekuitas sudah tidak memadai untuk mendukung neraca,” jelasnya. (dja)

Follow Me:

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *